Minggu, 05 Agustus 2012

MasKur.

Senandung Tom York,Atraksi elektrik gitar dan betotan serta olah sound bass yang berdentam ala Greenwood bersaudara,ketukan ganjil drum Selway dan ritme yang ritmis dan meloncat-loncat dari gitar Od O'Brien. Radiohead memang kejam tak satupun membuatku bisa mencelanya

Masih menatap monitor Hewlett-Packard kuno yang di sisi atas layarnya sudah tampak kebiruan.

Sepertinya lama sekali tidak menulis di blog ini. Inkonsistensi menurut para bloger aktif...tapi ini bukan prioritas konsistensiku.

Menulis di blog adalah sekedar menulis,ya sekedar keinginan,kalau sempat dan mampu di tulis kalaupun tidak ya biarkanlah. Ada hal yang menurutku butuh energi besar dan benar-benar konsisten dan itu adalah untuk selalu keren dihadapan sang Maha Keren..

Seperti biasa aku mulai bergerak tak tentu arah ketika radiohead berdendang,tak melawan dan tak juga mengikuti aliran apapun,aku melayang tak mengikuti angin hanya mengambang dan mengambang..

Kalau bicara tentang cerita dan kisah-kisah perjalanan orang lain aku sangatlah luar biasa konsumtif. Aku pendengar yang rakus.

Beberapa kisah hadir tadi sebelum sahur,masih sekitar tengah malam dan berakhir dini hari.


aku mengenalnya dengan instalasi 3 huruf itu K-U-R,entah siapa namanya,karena ia lebih tua dariku maka aku menyebut namanya dengan agak panjang, bertambah 3 huruf lagi M-A-S..


Mas Kur adalah seorang sahabat dari Mas Hakim sahabatku,dan tentu saja kami mudah langsung akrab,mungkin kalau ada intensitas yang lebih banyak mungkin aku bisa saja langsung mengatakan dia sahabatku,karena Mas Kur yang luar biasa baik hati mudah sekali dipercaya.Dan bukankah kunci menjadi sahabat adalah Kepercayaan..

Kembali ke kisah dan cerita Mas Kur pra sahur tadi. Mas Kur menjadi sopir taksi karena keinginannya untuk kuliah gagal,menurutnya karena restu Ibunya yang tak didapatkannya.

Dengan bermodalkan bisa bawa mobil alias nyetir,dan sepasang burung merpati,akhirnya ia pun menjadi sopir taksi, sopir taksi angkatan pertama di jember tepatnya,karena memang taksi di Jember pada waktu itu baru saja ada.Bahkan Mas kur mendapatkan lowongan sebelum perusahaan taksi itu beroperasi,jadi dia benar-benar pioneer.

Menjadi sopir taksi ternyata tak semudah bayanganku.Mungkin selain Aku,Windi,Mas hakim,Indra yang beranjak tidur dan IIp yang sedang melamun, sedang membayangkan betapa penuh dengan dinamika menjadi sopir, apalagi Mas Kur bekerja sering kali malam hari,dia hapal betul dunia malam,dan kehidupan liarnya yang kadang hanya bisa dilihat di film-film TV,tapi karena cerita ini keluar dari mulut Mas Kur ini berarti benar adanya dan  jelas bukan fiksi belaka...

Ia pernah membawa taksinya membawa penumpang yang menurut ukuran warga Jember orang yang keren,Bimbim Slank dan Ibunya "Bunda Iffet".Ternyata kakek dari Bim-Bim adalah orang jember,atau setidaknya di makamkan di Jember. Sebagai seorang slanker yang murtad otakku langsung melanglang buana dan menjawab dengn mudah mengapa Slank mudah saja menerima Anang untuk bergaul di potlot.

Ketika peristiwa taksi membawa selebritis jalan-jalan itu,Mas Kur lagi menunggu kelahiran anak pertama,karena kejadian taksi di sewa selebritis itu, ia dengan mudah saja menamakan anaknya Bima,nama asli dari Bim-bim.

Dari beberapa cerita lucu dan konyol yang membuatku terpingkal,ada juga cerita tragis.

Cerita yang sangat miris adalah ketika Ms Kur dan Ms Hakim saling melengkapi cerita tentang kisah seorang gadis yang mengikuti kemana saja langkah sopir taksi ini beranjak pergi. Gadis ini cantik menurut Mas Hakim dan disetujui oleh Mas Kur. Gadis dalam cerita itu adalah gadis remaja usia SMP yang gundah.

singkat cerita..

Di sebuah kamar kost Mas Hakim dan Mas Kur menginterograsi untuk mengungkap kenekatan gadis muda belia ini mengapa ia kabur dari rumah, tiba tiba ia melapas bajunya. Di sekitar paha hingga hampir pangkal,di bawah payudara dan di beberapa sudut tubuh yang lain ada bekas sundutan rokok,yang menurutnya ini hasil kekejaman ayahnya kandungnya.

Tiba-tiba kepalaku pusing mendengarnya,otakku menerawang jauh,menyusuri kemana gadis itu pergi,membayangkan traumatis yang benar-benar tragis dan benar-benar ada.

Mas Kur orang hebat,orang yang kaya pengalaman,dan benar-benar bernurani karena tak pernah sekalipun memanfaatkan keadaan,di luar hubungan sopir dan penumpang.

Ia juga seorang guru Olahraga yang sempat membawa murid-murid lugu dari desanya menjadi atlit berprestasi di provinsi dan nasional

Sekali lagi aku terkagum-kagum dengan sosok manusia yang berhasil memenangkan nuraninya dalam bratayuda hidupnya..

..dan kemanakah gadis itu pergi...